Rumah / Berita / Informasi Industri / Baja dan tarif aluminium penghapusan atas impor di Eropa dan AS

Baja dan tarif aluminium penghapusan atas impor di Eropa dan AS

Tampilan:0     Penulis:Editor Situs     Publikasikan Waktu: 2021-11-12      Asal:Situs

Penghapusan tarif pada baja impor danaluminiumdi Eropa dan Amerika Serikat mungkin memiliki dampak agunan pada perdagangan baja dan aluminium

1. Penyortiran acara

Pada 1 Maret 2018, Trump, Presiden Amerika Serikat, menerapkan \"Pasal 232 \" yang ditinggalkan lama dengan alasan keamanan nasional, memberlakukan tarif 25% pada baja impor dari Uni Eropa dan Cina, dan memaksakan tarif pada aluminium impor. Tarif 10%. Uni Eropa dan ekonomi lain akan dikecualikan sementara sampai Mei 1, dan apakah ekstensi akan diperpanjang akan diputuskan oleh Amerika Serikat berdasarkan status negosiasi dengan masing-masing ekonomi. Pada 1 Juni, Amerika Serikat secara formal memberlakukan tarif pada produk baja dan aluminium yang diimpor dari Uni Eropa. Uni Eropa menerapkan penanggulangan pada tanggal 22 pada bulan yang sama, memaksakan tarif retaliatori yang tinggi pada beberapa produk yang diimpor dari Amerika Serikat.

Pada 30 Oktober 2021, Menteri Commerce Raymondo mengumumkan bahwa AS dan Uni Eropa telah mencapai kesepakatan tentang pembatalan parsial tarif impor pada baja dan aluminium. Impor baja Eropa akan dikecualikan sebagian, asalkan baja impor sepenuhnya diproduksi di UE, tetapi juga mengatakan 2018 tarif baja dan aluminium yang diberlakukan oleh Trump pada 2016 akan terus berlaku untuk negara lain kecuali Uni Eropa.

Pada tanggal 31 Oktober 2021, administrasi Biden mencapai kesepakatan dengan pejabat Uni Eropa pada KTT G20 untuk membatalkan beberapa tarif Trump yang dikenakan pada baja dan aluminium tiga tahun lalu, dan mencapai \"Global Steel and Aluminium Perjanjian \" (Global Pengaturan pada baja berkelanjutan dan aluminium), pengenalan sistem kuota tarif tarif akan memungkinkan sejumlah besar perdagangan baja dan aluminium antara Amerika Serikat dan Eropa untuk mempertahankan tingkat tarif yang rendah.

Sebagai imbalannya, 27 negara Uni Eropa akan menghapuskan pajak tambahan pada impor Amerika, termasuk bourbon whiskey dan harley motor (tarif pajak impor untuk produk tambahan ini awalnya meningkat sebesar 50% dari 1 Desember).

Dampak aktual dari tarif A.S. pada UEbajadan aluminium pada tahun 2018

1. Ini memiliki dampak yang lebih besar pada perdagangan baja dan aluminium di Eropa dan Amerika Serikat.

Dengan membandingkan 2017-2019 produksi baja dan aluminium Eropa dan Amerika dan volume impor dan ekspor (mengingat dampak epidemi pada tahun 2020-2021, lebih masuk akal untuk menilai dengan data 2019), dan menarik kesimpulan berikut:

Mempertahankan kepentingan rantai industri lokal telah menjadi alasan utama untuk memaksakan tarif impor. Sejak abad ke-21, produksi Baja dan Aluminium A.S. telah berada di saluran ke bawah. Menurut data dari Mysteel, WSA, dan USGS, output baja mentah A.S. pada tahun 2017 adalah 81,61 juta ton, penurunan 19,09 juta ton dari tahun 2000; Output aluminium adalah 740.000 ton, dibandingkan dengan 2000 penurunan 2,93 juta ton. Di bawah dampak aluminium primer berbiaya rendah di Cina, Rusia dan negara-negara lain, keuntungan penggerak pertama dari industri Baja dan Aluminium A.S. tidak lagi ada. Kapasitas peleburan beberapa perusahaan baja dan aluminium yang mapan seperti alcoa dan abad aluminium telah mulai ditutup secara bertahap atau bahkan menarik secara permanen. , Celah di sisi penawaran hanya dapat dibuat dengan impor. Sejak 2016, Amerika Serikat telah mengandalkan 64% aluminium primer impor, dan perlu mengimpor 25 juta ton baja setiap tahun, yang telah mengakibatkan kerusakan pada kepentingan perusahaan baja dan aluminium domestik dan kehilangan pekerjaan. Beberapa yang penting \"Tiket Warehouse \" menyatakan di kawasan industri lama di Amerika Serikat, reaksi terhadap hal ini sangat kuat. Baja yang ditumpangkan dan aluminium banyak digunakan di bidang pertahanan nasional, industri militer, dirgantara, dll. Mereka adalah bahan utama dalam beberapa komponen, dan tingkat ketergantungan eksternal yang tinggi secara tidak terlihat meningkatkan risiko \"nasional \" yang disebut.Aluminium Coil Price - Decoulife

Hal ini dapat dilihat dari slogan-slogan politik dari Presiden Trump yang \"Amerika pertama \" dan \"membuat Amerika Serikat kuat lagi dan mempromosikan kemakmuran Amerika Serikat \". Salah satu ide putusan paling penting. Oleh karena itu, tujuan utama penerapan kebijakan tarif baja dan aluminium dengan alasan \"232 \" adalah untuk melindungi kepentingan perusahaan baja dan aluminium domestik di Amerika Serikat dan meningkatkan pekerjaan terkait. Bahkan, itu memang sebagai harapan Trump. Pada 2018-2019, output dan pekerjaan terkait perusahaan baja dan aluminium Amerika meningkat secara signifikan.

Dari 2018 hingga 2019, perusahaan baja dan aluminium domestik di Amerika Serikat secara signifikan meningkatkan produksi dan dengan cepat mengisi kesenjangan pasokan yang disebabkan oleh pengurangan impor. Impor bersih baja di Amerika Serikat pada tahun 2019 adalah 19,98 juta ton, penurunan 5,31 juta ton dari 2017. Pengurangan ini terutama disebabkan oleh penurunan ekspor UE, yang juga berarti bahwa Amerika Serikat melakukanOT meningkatkan impor dari negara lain. Namun, pengurangan impor tidak mengarah pada kesenjangan yang signifikan dalam pasokan baja dan aluminium A.S. pada waktu itu. Mulai Februari 2018, perusahaan baja dan aluminium domestik di Amerika Serikat mulai secara signifikan meningkatkan produksi, dan kesenjangan pasokan yang disebabkan oleh pengurangan impor dengan cepat diisi. Ketika waktu datang ke 2019, produksi baja mentah domestik di Amerika Serikat telah meningkat menjadi 87,8 juta ton, meningkat 6,18 juta ton dibandingkan dengan 2017, tingkat pertumbuhan 7,5%; Output dari aluminium primer adalah 1,093 juta ton, meningkat 352.000 ton dibandingkan dengan 2017, tingkat pertumbuhan 47,5%.

UE belum menemukan pembeli baru, dan ekspor telah jatuh tajam. Setelah Amerika Serikat memberlakukan tarif pada Impor Baja dan Aluminium UE pada 2018, ekspor baja UE ke Amerika Serikat mulai menurun secara signifikan. Pada tahun 2019, ekspor baja UE ke Amerika Serikat adalah 5,68 juta ton, setetes 4,55 juta ton dari 2017, yang hampir dipotong menjadi dua. Sejak itu, UE belum menemukan pembeli baru. Pada tahun 2019, ekspor baja UE turun 6,17 juta ton dibandingkan dengan 2017 (output baja mentah AS meningkat sebesar 6,18 juta ton pada tahap ini); Output aluminium primer di Eropa Tengah dan Barat pada tahun 2019 adalah 3,45 juta ton, dibandingkan dengan 2017. Penurunan tahunan 327.000 ton (output aluminium primer AS meningkat sebesar 352.000 ton pada tahap ini) pada dasarnya sama dengan peningkatan domestik. Baja dan aluminium di Amerika Serikat, menunjukkan bahwa dampaknya lebih terbatas pada sisi Eropa dan Amerika.

2. Setelah implementasi tarif, spread gulungan panas Eropa dan Amerika telah menyempit secara bertahap

Dari Maret hingga Juli 2018, harga baja di Amerika Serikat mengalami peningkatan yang signifikan. Ambil HRC sebagai contoh. Pada awal 2018, harga CFR HRC A.S. hanya $ 650 / ton. Pada 1 Maret, harga HRC A.S. naik menjadi 755 U8 dolar / ton. Didorong oleh berita, setelah implementasi tarif transaksi pasar logika celah dalam pasokan baja AS, harga CF CFL panas pada 8 April mencapai US $ 953 / ton, meningkat 26,2% dari 1. Setelah implementasi formal Tarif tambahan pada UE pada 1 Juni, harga kumparan panas pada bulan Juli harga CFR setinggi US $ 978 / ton, peningkatan 29,5% dari sebelum pengumuman. Kesenjangan Harga Pasar antara Coil Coil AS dan Pasar Coil Hot UE mencapai maksimal $ 333 / ton pada Juli 2018. Namun, dua bulan setelah implementasi tarif, harga baja AS menunjukkan tren penurunan, dan Eropa Dan spread coil panas Amerika secara bertahap menyempit. Pada Oktober 2019, penyebaran koil panas antara Eropa dan Amerika Serikat telah menyusut menjadi kurang dari US $ 100, yang membuktikan bahwa bahkan jika tarif tinggi pada baja dan aluminium diberlakukan, dampak aktual pada Amerika Serikat sebenarnya relatif terbatas.

3. Dampak spesifik dari penghapusan tarif baja AS dan UE

Tekanan inflasi yang tinggi memaksa Amerika Serikat untuk mengendurkan pembatasan impor. Untuk merangsang pemulihan ekonomi pada tahun 2020, ekonomi besar di seluruh dunia telah mengeluarkan sejumlah besar mata uang (sekitar 100 triliun yuan), yang telah melahirkan sejumlah besar permintaan konsumen dan juga menyebabkan peningkatan tajam dalam harga berbagai komoditas. Amerika Serikat, yang telah mengalami rantai pasokan yang rusak parah, ditambah dengan batasan kebijakan tarif impor tinggi, telah membantu meningkatkan harga bahan baku industri seperti baja dan aluminium. / Ton, meningkat 3,35 kali pada periode yang sama pada tahun 2019; LME harga aluminium setinggi 2748 dolar AS / ton, meningkat 56,2% dibandingkan periode yang sama pada tahun 2019), yang sangat meningkatkan tekanan inflasi di Amerika Serikat. Pada bulan September 2021, CPI AS telah tumbuh pada tingkat lebih dari 5% tahun-ke-tahun selama lima bulan berturut-turut, dan bahkan The Fed harus secara terbuka menyatakan bahwa jika tekanan inflasi terlalu tinggi, itu akan menaikkan suku bunga di pertengahan -2022.

Mengurangi tekanan pada \"Puncak karbon dan netralitas karbon \" dari emitor karbon terbesar di dunia. Tahun lalu, pemerintah Biden bergabung kembali dengan perjanjian iklim Paris dan menetapkan tujuan ambisius: untuk mencapai emisi nol bersih dari PoweR sektor pada tahun 2035 dan untuk mencapai emisi nol bersih di seluruh negeri pada tahun 2050. Ini tidak diragukan lagi memuji lebih banyak pujian bagi pemberian biden, dan sampai batas tertentu memulihkan kepemimpinan internasional Amerika Serikat, sementara juga membawa jutaan pekerjaan ke Amerika Serikat (dalam industri seperti energi baru). Perubahan kebijakan pemerintah AS juga telah mendorongnya untuk meningkatkan impor produk primer di industri yang memakan energi tinggi untuk mengurangi tekanan negara emisi karbon pertama di dunia menjadi \"karbon puncak \".

Rusia memberi prioritas untuk menjamin pasokan domestik dan memaksakan bea ekspor tambahan pada logam besi dan non-ferro. Pemerintah Rusia akan memberlakukan tarif pada ekspor logam besi dan non-ferrous dari 1 Agustus hingga 31 Desember 2021, untuk melindungi pasokan domestik. Tarif akan mencakup tarif dasar pajak 15% dan tarif pajak tertentu. Menurut Statistik Mysteel, Rusia adalah produsen aluminium elektrolit terbesar kedua di dunia setelah Cina, pengekspor aluminium primer terbesar di dunia dan eksportir aluminium alloy terbesar keempat. Pada tahun 2019, ekspor Rusia dari aluminium primer dan paduan aluminium adalah 1,9 juta ton dan 840.000 ton, sebesar 17,4% dan 6,9% dari total volume perdagangan global, di mana ekspor aluminium primer menyumbang 52% dari total produksi domestik. Jepang, Amerika Serikat, dan negara-negara Eropa semuanya adalah pembeli utama aluminium primer dari Rusia. Rusia memaksakan tarif pada ekspor aluminium, yang dapat menyebabkan persediaan yang lebih ketat di pasar aluminium primer AS dan meningkatnya premi spot aluminium.

Setelah Amerika Serikat secara bertahap liberalisasi beberapa tarif impor baja dan aluminium, itu akan memungkinkan UE mengekspor 3,3 juta ton baja ke Amerika Serikat bebas bea setiap tahun. Setelah mendapatkan persetujuan Departemen Perdagangan M.S., Eropa juga akan dapat meningkatkan kuota bebas bea itu dengan satu juta ton. Secara teoritis, pasokan baja dan aluminium yang ketat di Amerika Serikat akan secara efektif dikurangi, dengan demikian memperlambat kenaikan harga komoditas berdenominasi dolar global, dan sejalan dengan tujuan ambisius Biden dari \"nol nol \".

Tetapi pertanyaannya adalah, bahkan jika tarifnya sebagian dihapus segera, dapatkah UE benar-benar meningkatkan ekspor jutaan ton baja dan ratusan ribu ton aluminium primer ke Amerika Serikat dalam jangka pendek atau tahun depan?

Pada akhir Oktober 2021, harga gulungan panas di Midwest Amerika Serikat masih setinggi US $ 2085 / ton, peningkatan tahun-ke-tahun lebih dari tiga kali, yang cukup untuk menunjukkan hal itu adalah celah pasokan besar di baja AS; Sementara harga pasar gulungan panas di UE adalah US $ 1190 / ton. , Juga jelas melampaui negara lain seperti Cina, Jepang dan Korea Selatan. Tentu saja, ada faktor inflasi, tetapi juga ada efek penawaran dan permintaan. Menurut data dari asosiasi baja dunia, produksi global kumulatif dari baja mentah dari Januari hingga September adalah 1,44 miliar ton, penurunan 5% dibandingkan periode yang sama pada tahun 2019; Di antara mereka, produksi baja mentah di Amerika Serikat adalah 64,36 juta ton, yang merupakan penurunan 1,775 juta ton dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2019; Produksi baja mentah di Uni Eropa adalah 11.484 10.000 ton, penurunan 4,77 juta ton dari periode yang sama tahun 2019 (produksi baja mentah UE pada 2019 adalah 121,2 juta ton, penurunan 47,34 juta ton dari 2017). Dari sudut pandang numerik, pemulihan baja mentah di UE bahkan tidak sebagus di Amerika Serikat, dan telah turun secara signifikan dari 2017. Adapun aluminium, sejak 2018, output tahunan aluminium di pusat dan tahunan Eropa Barat telah turun secara signifikan menjadi 3,45 juta ton, yang merupakan industri konsumsi energi yang tinggi (10,7 ton emisi karbon per ton aluminium adalah 6 kali lipat dari baja; konsumsi listrik per ton aluminium adalah 13.500 kWh, yang mengkonsumsi bahan baja tungku listrik lebih dari 22 kali listrik). Di bawah krisis energi saat ini dan kendala ganda \"netralitas karbon dan memuncak karbon \" di Eropa, peningkatan substansial dalam produksi dalam jangka pendek tidak praktis, sehingga UE dapat menemukan cara lain.

Karena produksi baja mentah UE belum pulih sebelum epidemi, peningkatan besar dalam ekspor akan menyebabkan kekurangan pasokannya sendiri, atau mungkin ada peningkatan impor yang tepat ke Cina dan Rusia. Namun, sejak 2017, Cina sendiri juga bersikeras untuk mengurangi kapasitas produksi, terutama karena beberapa tahun ke depan akan menjadi periode kritis untuk energi dan transformasi industri China, pola kelebihan pasokanBaja dan aluminium secara bertahap akan mereda, mengesampingkan industri konsumsi energi yang tinggi \"netralitas karbon, netralitas karbon, karbon \" dafeng \"berada di bawah tekanan yang lebih besar daripada industri lain, sehingga hal-hal berikut akan membahas kelayakan Eropa dan Amerika Serikat yang mencari Untuk meningkatkan impor baja dan aluminium dari Cina.

Dalam jangka pendek, Cina mungkin dapat meningkatkan ekspor baja dengan tepat sambil memberikan prioritas pada pasokan domestik. Meskipun China saat ini mengimplementasikan kebijakan ketat untuk mengurangi output baja mentah, output baja mentah kumulatif China dari Januari hingga September masih setinggi 806 juta ton, kenaikan tahun ke tahun 2%, dan ekspor produk baja kumulatif adalah 53,02 juta ton, peningkatan tahun ke tahun 31,1%. Untuk memandu peningkatan dan transformasi industri dan memberikan prioritas untuk memuaskan pasokan domestik, kebijakan rabat pajak ekspor untuk produk baja dibatalkan pada Mei dan Agustus. Namun, setelah memasuki kuartal keempat, ditemukan bahwa permintaan domestik menurun lebih cepat dari yang diharapkan. Banyak perusahaan baja besar melaporkan bahwa pesanan yang diterima pada bulan November sangat tidak memadai. Beberapa pesanan baru perusahaan untuk pelat baja canai dingin hanya 50% dari normal. Cara yang lebih baik untuk merangsang permintaan; Dan UE dapat mengekspor baja yang diproduksi sendiri ke Amerika Serikat untuk mencapai pola tunjangan multi-partai. Namun, perlu dicatat bahwa Eropa saat ini memiliki tarif 13% pada produk baja impor dan 21,2% -31,2% bea materi anti-dumping aluminium di Cina, ditumpangkan pada sistem kuota yang ketat. Tidak mungkin Cina dan Eropa akan sangat meningkatkan perdagangan baja dan aluminium langsung dalam jangka pendek. Atau perdagangan ekspor ulang dapat direalisasikan melalui Jepang, Korea Selatan dan Asia Tenggara.

Dalam jangka menengah dan panjang, ekspor baja negara saya akan menunjukkan penurunan kuantitas dan peningkatan kualitas. Tujuan \"netralitas karbon dan memuncak karbon \" akan menjadi penindasan jangka panjang untuk industri intensif energi negara saya. Bahkan jika ekspor pada tahun 2021 dapat mencapai 65-70 juta ton, dibandingkan dengan puncak 2015-2016, ekspor negara saya sebenarnya telah jatuh tajam. Pada tahun 2022, industri baja negara saya akan terus menerapkan pengembangan pengurangan volume (dengan probabilitas tinggi untuk menunjukkan pola penurunan ganda dalam penawaran dan permintaan), tetapi karena tahun depan adalah tahun kebijakan, wabah permintaan yang bertahap dapat menyebabkan ketat Pasokan. Di bawah godaan perbedaan harga domestik dan luar negeri besar, ekspor dapat melebihi harapan, sehingga kebijakan tertentu diperlukan untuk mengaturnya, tetapi peningkatan yang tepat dalam ekspor high-end, piring bernilai tinggi bernilai tinggi sejalan dengan arah pengembangan. industri baja negara saya.

Permintaan negara saya untuk aluminium elektrolit terus tumbuh, atau impor aluminium terus meningkat. Pada tahun 2021, sisi produksi aluminium elektrolit China akan terganggu oleh faktor-faktor seperti kontrol ganda konsumsi energi dan kekurangan daya, menghasilkan pasokan domestik yang relatif ketat. Menurut data mysteel, konsumsi aktual aluminium elektrolit di Cina dari Januari hingga September 2021 adalah 30,02 juta ton, meningkat 6,08% year-on-year, impor bersih adalah 1,247 juta ton, peningkatan 64,6% tahun tahun, dan outputnya adalah 29 juta ton, meningkat 5% tahun-ke-tahun. Tingkat pertumbuhan konsumsi melebihi pasokan. Dengan tingkat pertumbuhan, persediaan aluminium tetap relatif rendah. Dalam jangka panjang, di bawah penindasan gol \"dual-carbon \", aluminium elektrolit domestik sulit untuk dipecah melalui pasak kapasitas 45 juta ton yang ditetapkan selama reformasi sisi penawaran, dan sebagai industri intensif energi China bergeser ke Luar Negeri, Energi Baru dan Permintaan Ringan Ada lonjakan, dan permintaan impor diperkirakan akan terus meningkat.

Secara keseluruhan, meskipun dampak jangka pendek dari pembatalan parsial AS dari tarif baja dan aluminium pada UE lebih terbatas pada pihak Eropa dan Amerika, di bawah latar belakang \"netralitas karbon dan memuncak karbon \", mungkin ada Dampak berkelanjutan tertentu pada perdagangan baja dan aluminium global. Untuk negara saya, rute perdagangan dapat ditambahkan, tetapi kontrol kebijakan masih diperlukan untuk mencegah negara-negara Barat dari mentransfer tekanan pengurangan emisi karbon ke negara saya.

Produk-produk terkait

Hubungi kami

Surel:shelby@yuanfar.com
Telp: + 86-135-7203-3158
Alamat: 1902 Building B Oak Block, No.36Fenghui South Road, Dev.Zone dari High-Tech Ind., Xi'an, Cina 710075
Ahli solusi arsitektur
Kami telah ahli dalam memproduksi dan mengekspor berbagai produk Archi. Mengandalkan tim profesional kami, kami berjanji untuk menyediakan pelanggan kami dengan kualitas terbaik dan layanan terbaik. Anda tidak akan menyesal memilih kami sebagai mitra bisnis Anda ...

tautan langsung

Mengirim pesan

Contact us
Hak Cipta © Xi'an Yuanfar International Trade Co, Ltd Seluruh hak cipta. |Sitemap.